Friday, August 30, 2013

*wahai sahabatku--

Assalamualaikum...

This is Mawar Hitam.

*wahai sahabatku, ketahuilah betapa aku amat menyayangimu-- dalam hidupku, -melihat senyumanmu membahagiakan -mendengar gelak tawamu mengembirakan-- apatah lagi mengetahui bahawa kamu bergembira disamping keluarga, lantas aku yang tersenyum seolah-olah terlihat syurga dunia--

*wahai sahabatku, nor syahirah abdullah zawawi-- sungguh kamu mengetahui dan mengerti apa yang tersirat yang terbuku dihatiku-- iyaa, sungguh aku mencintaimu-- aku amat mencintaimu tanpa pengetahuanmu-- sejak pertama kali aku melihatmu telah pun wujud perasaan itu-- maafkan aku kerana gagal menahan perasaan hati aku, mencintaimu seorang sahabat tanpa kebenaranmu dan tanpa sengaja membiarkan ianya melimpah kedalam jiwaku-- untuk pengetahuanmu, terlebih dahulu mengeratkan cinta aku padamu adalah keluarga sejahteramu itu-- itu tarikan bagi aku-- maafkan aku sahabat--

*wahai sahabatku, sofiyatul badariah abdul sani-- kejayaan menawan hatimu bukan semudah abc-- puas aku cuba melembutkan hatimu pada permulaan perkenalan kita akhirnya kamu sahabat terbaik buat aku-- kelebihanmu telah pun aku akui menambat hatiku, -denganmu aku tersenyum -melihatmu aku tersenyum -mendengar suaramu aku tersenyum dan -melihat telatahmu juga buat aku tersenyum-- tanpamu aku akui dijiwaku resah dan gelisah-- sungguh aku amat menyayangimu-- percayalah andai aku kehilangan kaum keluargaku, nescaya kamu insan pertama sebagai arah tujuku--

*wahai sahabatku sekalian-- dek kerana kamu seolah-olah ahli keluarga aku hendakNya, ingin aku memberi satu nasihat sepertimana telah aku berikan pada saudaraku sendiri-- hal kepentingan buat insan bernama wanita-- dan pasti suatu kelemahan buat insan bernama lelaki--

*wahai sahabatku, Demi Allah-- apa yang dikhayalkan oleh seorang lelaki ketika dia melihat gadis adalah gadis itu bertelanjang tanpa sebarang pakaian-- maka jagalah auratmu-- beratkanlah cara pemakaianmu agar tidak menjadi insan yang rugi-- aku bersumpah Demi Allah-- jangan percaya terhadap kata-kata SEBAHAGIAN daripada lelaki yang menyatakan mereka memandangmu kerana adab dan akhlak-- berbicara denganmu seperti seorang sahabat tetapi mencintaimu hanya sebagai teman akrab-- BOHONG! BOHONG! BOHONG! Demi Allah dia berbohong--

percayalah--

sekian, sahabatmu.

Mohd Azim Mohd Akir.



No comments:

Post a Comment