Tuesday, December 17, 2013

Thanks Babe !




Thanks Babe !
kau faham dan kau akui itu aku, walaupun hati kau bukan untuk aku.

Sungguh benar --
aku perlukan kau bila aku dihimpit masalah, dan aku akui aku lemah tanpa kau.

Aku sedar & Aku redha,
kau bukan untuk aku dan kau bukan milik aku. Tapi..."
Izinkan aku merasai semangat yang hadir dari diri kau, kerana itu kekuatan aku.

Kata-kata kau adalah semangat aku.
Nasihat kau sangat memberi impak pada aku.

Aku akui segalanya. Aku terlalu cintakan kau.

Thanks Babe !


Saturday, December 14, 2013

~ ~ ~ Untung larh ~ ~ ~





Aku tahu itu namanya perasaan
yang datang sendirinya yang pulang juga sendirinya

Dan aku tahu--
itu bukan kemampuan kau untuk mengubahnya.

Bila kau punyai perasaan itu--
kau tak akan kisah kiri dan kanan kau
kerana hanya perasaan itu yang dapat membahagiakan kau. 

~ ~ ~ Untung larh ~ ~ ~
-semoga kebahagiaan itu kekal milik kau-





_______________guys_________________

Pedih bukan?
andai perasaan dia bukan untuk kau..."
andai hati dia bukan milik kau..."

____________________________________

Oh ya,
itu adalah apa yang aku rasa selama ini.

Sabar Itu Syurga
  
Aku rela Aku redha
* aku akan sentiasa mengikut perkembangan hidup dia kerana dia adalah insan yang paling aku sayang walaupun hanya sekadar dari jauh kerana aku benar2 sayang dia.

Aku percaya
 * aku akan sentiasa berasa gembira bila orang yang paling aku sayang sentiasa ada dihati aku

 Sekian.


Friday, December 13, 2013

Perasaan Itu ..."






Ia datang tanpa memberi salam--

Sekali dia bertapak..."
Kau yang dulu bukan kau yang sekarang.

Andai bertemu pasangan..."
Hidup kau mampu berubah 360 darjah.
Andai bertemu sebaliknya..."
Hidup kau mampu berubah 180 darjah.

Itu penangan dia--
dan kau tak mampu mengubahnya.

Jangan dipaksa menerima andai dia tiada.
Jangan dipaksa menolak andai dia ada.

Sampai masa andai itu suratan--
Ia pulang juga tanpa memberi salam.

Tapi dengan izin Allah..."
dia tinggalkan kenangan bersama.


Sekian.


Wednesday, December 11, 2013

Mengharap Bintang





Di dalam sepi hatiku terluka lagi
Namun tak pernah aku berhenti menyayangimu

Mengapa aku yang dipersalahkan
Mengapa tidak dirimu yang terasakan
Mengapa kau tak pernah kisahkan

Aku rindu dirimu
Kembalilah dalam mimpiku
Kembalilah dalam hidupku
Rapuh hidupku tanpamu

Tuhan tolonglah aku
Khabarkan padanya aku mahu menunggu
Aku akan setia menunggu
Sampai hujung nafasku

Kerana dia hidupku.


~ayiem~

Tuesday, December 10, 2013

Surat Ketiga Dari MAMA .

Mohd Azim Mohd Akir,
A-1-17,Pangsapuri Cempaka Sari,
Seksyen 9, Bandar Baru Bangi,
Selangor Darul Ehsan.

10.12.2013
Selasa / 11.45pm.


Kehadapan sahabatku yang mungkin telah melupakan aku dalam kehidupan seharian mereka. Semoga sahabatku bergembira selalu.

Sahabatku,

Mungkin kau berdua pikir aku telah lupakan kau berdua. Stop !

Kita Heart To Heart la erk.
Sebenarnya aku tak pernah lupakan kau berdua. Tak pernah aku berhenti melihat potret wajah kau berdua dalam hari-hari aku. Kerana gambar-gambar kau berdualah yang menghiasi ruangan memori phon aku. Sungguh aku rindu kau berdua. Aku rindu kenangan bersama kau berdua.

Sahabatku,

Kita Heart To Heart la erk.
Sebenarnya aku tak pernah terpikir Syai ingatkan aku. Aku tak pernah terfikir Syai bimbangkan aku atau ambil tahu pasal aku. Ntah la. Memang itu pun hakikatnya kan. So, Aku nak rindukan dia lelebih pun rasanya macam sia-sia. Aku mengaku aku rindu Syai, tapi aku lebih rindukan Pek. Walaupun aku mengaku kedua-duanya tetap ada dalam hati aku untuk selamanya.

Sahabatku, Pek.

Aku tak tahu sama ada kau baca surat ini atau tak tapi aku akan tetap tulis semampu aku dengan harapan kau akan baca semua surat aku. Pek, ntah kenapa aku terlalu rindukan kau. Setiap hari aku bangun dari tido aku pegang phon aku sedayh. Harapan aku agar aku terima satu msg dari kau tak pernah terjadi. Sebelum tido tangan aku nak saja taip msg send "good night" kat kau tapi aku tak boleh. Aku tak boleh buat semua tu. Aku kena belajar hidup tanpa kau. Hmmm~

Sahabatku, Pek.

Kau masih ingat rakaman suara kau dalam phon aku? Aku ada lebih kurang sepuluh rakaman suara kau Pek.
Setiap kali aku rindu kau aku dengar suara kau. Aku pikir saat kita rapat dulu. Aku tak segan untuk call kau tanya khabar, bergurau senda, cerita masalah. Aku rindu saat tu Pek. Aku rindu suara kau. Aku rindu sindiran kau. Aku rindu perangai kau yang gila-gila. Oh ya, aku rindu juga untuk menyebut perkataan "bulan". Bulan yang pernah menyinari hari-hari aku dahulu kala.

Sahabatku, Syai.

Sebenarnya aku ingatkan xnak tulis apa2 untuk kau jamah tapi aku tak dapat lari dari kenyataan. Oooo Syai, walaupun kau hati batu, keras kepala, keras hati, keras segalanya sekeras-keras yang mungkin, aku tak pernah menolak kau dari hidup aku. Disebalik tabir aku rindukan Pek, aku jugak tak pernah berhenti rindukan kau Syai. Aku rindu segalanya tentang kau. Teguran kau. Nasihat kau. Aku rindu pada senyuman kau, renungan mata kau dan aku rindu gelak tawa kau. Kau tetap bintang aku untuk selama-lamanya dan tiada pengganti bagi kau wahai bintang. Hmmm~

Sahabatku,

Semoga kau berdua tak pernah lupakan aku. Walaupun mungkin kau berdua dapat lupakan aku, aku harap kau berdua jangan lupakan kenangan kita bertiga, susah senang yang pernah kita alami selama ini. setakat ini saja. Jaga diri jaga solat jaga aurat dan jaga mulut.

Sekian, terima kasih.

Monday, December 9, 2013

Surat Kedua Dari MAMA.

Mohd Azim Mohd Akir,
A-1-17, Pangsapuri Cempaka Sari,
Seksyen 9, Bandar Baru Bangi,
Selangor Darul Ehsan.

9.12.2013.


Isnin / 4.45pm.


Merindui sahabatku, Sofiyatul Badariyah Abdul Sani &Nor Syahirah Abdullah Zawawi yang sedang bahagia disamping keluarga tercinta. Semoga Allah mengrahmati kalian berdua =).

Sahabatku SyaiPek,

Assalamualaikum. Awak berdua. Azim tulis surat kedua ini sebenarnya xda apa yang penting pown. Cuma Azim nak bagitau Azim tak sihat. Azim demam teruk. Azim dah amek ubat semalam. Baru start makan hari neyh. Hurmmm...

Sahabatku SyaiPek,

Dulu masa Azim demam disamping korang, korang caring sangat ngan Azim. Korang sediakan ubat untuk Azim. Makan Azim korang tolong uruskan banyak ke sikit ke. Masa ngan korang, korang selalu tanya dah baik ke belum. Tapi itu semua dulu kan.

Sahabatku SyaiPek,

Azim nak sangat korang berdua ada kat sini. Teman Azim saat sepi saat gundah. Berat hidup Azim tanpa SyaiPek. Azim hanya ada SyaiPek. Azim rindu setengah mati kat SyaiPek. Sungguh Azim nak korang tahu Azim terlalu rindu. Rindu setengah mati walaupun dah lama kita terpisah, Azim tak dapat hidup tanpa korang.

Okeyh larh. SyaiPek jaga diri jaga solat jaga aurat jaga mulut. Semoga satu hari nanti kita berjumpa lagi.

Sekian untuk surat kedua neyh.

Terima Kasih.


Sunday, December 8, 2013

Surat Pertama Dari MAMA.

Mohd Azim Mohd Akir,
A-1-17, Pangsapuri Cempaka Sari,
Seksyen 9, Bandar Baru Bangi,
Selangor Darul Ehsan.

8.12.2013.
Ahad / 5.30pm.


Menemui sahabatku, Sofiyatul Badariah Abdul Sani & Nor Syahirah Abdullah Zawawi. Semoga berada dalam keadaan sihat sejahtera disamping keluarga tercinta.

Sahabatku Sofiyatul,

Assalamualaikum. Pek ada mana? Dengar cite Pek balik Kedah? Buat ape? Mesti best kan dapat hirup udara kampung. Untung larh =). Pek dah start LI kea? Kat mane? Pergi sape antar? Ok tak tempat tu? Best?. Wahhh, dah berkerjaya sahabat Azim sorang neyh. Alhamdulillah =)

Sahabatku Syahirah,

Assalamualaikum. Hyee Cikgu Syai =). Cikgu apa khabar? Sihat? Nampak bz jerh. Untung la kan ada banyak aktiviti. Bagus.Bagush.Bagush. Syai Li sama ngan Pek kea? Tak erk? Hurmmm, Xda apa lagi nak cakap. Tu ja larh yerh =)

Akhir kata, Azim nak mintak maaf dari hujung rambut sampai hujung kaki. Kira kita bertiga kosong~kosong~kosong~ la yerh. Azim tak msg tak call bukan taknak, cuma Azim nak cari ketenangan dulu. Okeyh, Jaga diri ya awak berdua. Jaga Solat Jaga Aurat Jaga Mulut. 

Sekian untuk hari ini, ada masa Azim tulis surat lagi.

Terima Kasih.